Rangkuman Sejarah Kerajaan Demak Lengkap

Sejarah Kerajaan Demak - Pernahkah anda mendengar Demak? atau justru terlalu sering menginjak Kota Demak. Kota yang terkenal dengan sebutan “Kota Wali” ini ternyata menyimpan banyak sejarah yang patut anda ketahui. Bagaimana tidak? Kota Demak pada abad ke-16 M adalah sebuah kerajaan atau kesultanan islam pertama dan terbesar di wilayah Pantai Utara Jawa. Sebelum menjadi kerajaan, Demak adalah Kadipaten bagian dari Kerajaan Majapahit dengan Raden Patah sebagai Adipatinya.

Berdirinya Kerajaan Demak

Pendiri dari Kerajaan Demak yakni Raden Patah, sekaligus menjadi raja pertama Demak pada tahun 1500-1518 M. Raden Patah adalah putra dari Brawijaya V dan Putri Champa dari Tiongkok. Raden Patah secara diam-diam pergi ke Jawa yang tepatnya di Surabaya dan berguru kepada Sunan Ampel. Kemudian Sunan Ampel memerintahkan kepada Raden Patah supaya pindah ke Jawa tengah untuk membuka hutan Glagah Wangi atau Bintara lalu mendirikan pesantren. Lambat laun, banyak yang menjadi santri di pesantren tersebut dan pada akhirnya, Demak berkembang pesat. Raden Patah dikukuhkan menjadi Adipati Demak oleh ayahnya, Brawijaya V dan mengganti nama Demak menjadi Bintara yang akhirnya disebut Demak Bintara.

 atau justru terlalu sering menginjak Kota Demak Rangkuman Sejarah Kerajaan Demak Lengkap

Suatu ketika, Majapahit mengalami kelemahan dengan adanya pemberontakan dan perebutan kekuasaan antar keluarga kerajaan. Melihat situasi tersebut, Raden Patah justru memanfaatkannya untuk melepaskan diri dari Kerajaan Majapahit. Dibantu para Bupati, Raden Patah akhirnya menyerang Majapahit pada pemerintahanBrawijaya VI. Kemudian berdirilah Kerajaan Demak sebagai kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa dibawah kepemimpinan Raden Patah sebagai raja pertama.

Kejayaan Kerajaan Demak

Demak mengalami masa kejayaan pada pemerintahan Sultan Trenggono (1521-1526), yakni raja ketiga setelah Pati Unus. Sultan Trenggono adalah anak dari Raden Patah yang tidak lain adik Pati Unus. Pada masa pemerintahannya, Demak menguasai Sunda Kelapa dari Pajajaran serta menghalau para tentara Portugis yang mendarat disana (1527), Tuban (1527), Surabaya dan Pasuruan (1527), Madiun (1529), Malang (1945), dan dan Blambangan, kerajaan Hindu terakhir di ujung timur pulau Jawa (1527, 1546). Kemudian pada tahun 1546 Sultan Trenggono meninggal dalam sebuah pertempuran menaklukkan Pasuruan.

Runtuhnya Kerajaan Demak

Wafatnya Sultan Trenggono menimbulkan konflik perebutan kekuasaan antar saudara. Pengganti Sultan Trenggono, Pangeran Sido Lapen yang adalah saudara Sultan Trenggono dibunuh oleh Pangeran Prawoto yang tidak lain adalah anak dari Sultan Trenggono. Kemudian anak dari Pangeran Sido Lapen, Arya Penangsang membunuh Pangeran Prawoto dan mengambil alih kekuasaan. Tidak hanya berhenti disitu, Arya Panangsang akhirnya dibunuh oleh anak angkat Joko Tingkir, yaitu Sutawijaya. Pada akhirnya, tahun 1568 M tahta Kerajaan Demak jatuh ditangan Joko Tingkir. Kemudian ibukota Demak dipindah ke Pajang.

Peninggalan Kerajaan Demak

  1. Masjid Agung Demak
  2. Makam Sunan Kalijaga
  3. Pintu Bledeg dibuat oleh Ki Ageng Selo
  4. Bedug dan kentongan karya Wali Songo
  5. Soko Tatal dan Soko Guru (tiang Masjid Agung Demak)
  6. Piring Campa dari Putri Campa ( Ibu Raden Patah)
Demikian penjelasan tentang Sejarah Kerajaan Demak yang dapat anda baca. Apabila terdapat kesalahan dalam penulisan di atas mohon saran perbaikannya.


EmoticonEmoticon